Proyek Palapa Ring Barat Dimulai

Menkominfo Rudiantara meletakkan batu pertama proyek Palapa Ring Barat di Pantai Palapa, Singkawang, Senin (17/10/2016). (Foto: Tribune/Youngsters.id)

YOUNGSTERS.id - Proyek Palapa Ring merupakan salah satu upaya pemerintah dalam membangun ketersediaan infrastruktur layanan jaringan serat optik sebagai tulang punggung bagi sistem telekomunikasi nasional. Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menginisiasi dimulainya proses konstruksi proyek Palapa Ring Barat.

Proyek ini dimulai dengan peletakan batu pertama oleh Rudiantara di Pantai Palapa, Singkawang, Senin (17/10/2016). Acara tersebut menjadi awal dimulainya proses konstruksi yang akan dilakukan oleh PT. Palap Ring Barat (PRB) dalam jangka waktu 18 bulan ke depan. Menteri komunikasi dan informatika menyampaikan Palapa Ring Paket Barat yang akan dibangun memiliki panjang kurang lebih 2.000 km. Total panjang kabel ketiga paket Palapa Ring adalah 12.000 km. Kabel serat optik ini akan membentuk cincin backhaul yang akan menghubungkan dan menyatukan Indonesia.

Dalam keterangan pers disebutkan proyek Palapa Ring Paket Barat akan menjangkau lima kabupaten di Provinsi Riau dan Kepulauan Riau, yaitu Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Kepulauan Meranti, Kabupaten Natuna, Kabupaten Lingga, dan Kabupaten Kepulauan Anambas. Kelima wilayah tersebut merupakan wilayah yang dianggap tidak layak secara finansial.

Selain lima kabupaten tersebut, Proyek Palapa Ring Paket Barat juga akan menjangkau enam kabupaten/kota yang merupakan titik interkoneksi dengan jaringan tulang punggung serat optik yang telah dibangun oleh operator telekomunikasi. Salah satunya adalah Kota Singkawang yang terletak di Provinsi Kalimantan Barat.

Lebih lanjut Menkominfo menyatakan bahwa Palapa Ring sebagai tol informasi akan menjadi pintu gerbang bagi pemerataan dan meningkatkan jangkauan broadband di seluruh tanah air.

Dengan adanya Proyek Palapa Ring Paket Barat sebagai awal dari rangkaian Proyek Palapa Ring, maka Pemerintah akan membantu masyarakat Indonesia dalam pemerataan penyediaan akses broadband di seluruh Indonesia. Hadirnya Palapa Ring juga akan memberikan peluang bisnis baru bagi industri Usaha Kecil Menengah (UKM) di pelosok daerah, meningkatkan pendidikan melalui fasilitas internet dan dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat lewat kegiatan ekonomi digital.

Proyek ini memiliki nilai investasi mencapai Rp 3.48 Triliun dengan masa konsesi selama 15 tahun. Proyek Palapa Ring dilaksanakan dengan skema Kerjasama Pemerintah Badan Usaha (KPBU) dan merupakan KPBU pertama dengan menerapkan skema pembayaran ketersediaan layanan atau availability payment (AP). Skema availability payment diprakarsai oleh Kementerian Keuangan dan sumber dana AP berasal dari Dana Kontribusi Universal Service Obligation (USO).

STEVY WIDIA

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY