Pemerintah Akan Bangun Infrastruktur Konektivitas

Presiden Joko Widodo saat bertemu pendiri Facebook Mark Zuckerberg. (Foto: Istimewa/Youngsters.id)

YOUNGSTERS.id - Pemerintah berkomitmen akan membangun infrastruktur konektivitas, sehingga Internet masuk ke seluruh pulau dan segala potensi kekayaan yang dimiliki dapat di akses pasar global. Itu sebagai bagian dari komitmen Presiden Joko Widodo untuk sistem ekonomi digital.Kepala Staf Presiden RI, Teten Masduki, mengungkapkan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan perhatian kepada usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk masuk sistem ekonomi digital agar bisa mengakses pasar global.

Hal ini diungkapkan Teten dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (24/2/2016) di Jakarta. “Intinya Presiden memberikan perhatian pada UMKM ke digital economy sebagai akses ke pasar global,” katanya dilansir Antara.

Untuk itu,  menurut Teten, pemerintah berkomitmen akan membangun infrastruktur konektivitas, sehingga Internet masuk ke seluruh pulau dan segala potensi kekayaan yang dimiliki dapat di akses pasar global. “Kita punya 17.000 pulau, punya banyak pusat kerajinan, banyak seniman, desainer. Ini digital economy punya akses pasar global,” katanya  lagi.

Pada kesempatan yang sama Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Rudiantara menyatakan salah satu misi kunjungan Presiden Jokowi ke Silicon Valley adalah bisa mengajak pelaku pasar digital masuk ke Indonesia.

“Di Silicon Valley sudah puluhan tahun terbentuk ekosistem ekonomi digital, maka Indonesia mengundang mereka untuk membantu percepatan ekosistem di Indonesia terbentuk lebih cepat,” ucap Rudiantara. Sebelumnya Presiden Jokowi mengunjungi Silicon Valley yang menjadi pusat industri teknologi informasi digital di Amerika Serikat (AS) pada 14-18 Februari 2016.

Untuk itu, ia menyatakan, berbagai kebijakan telah dilakukan, salah satunya membuka investasi di bidang e-commerce yang sebelumnya tertutup untuk asing.

Rudiantara menjelaskan, untuk UMKM yang bermodal kurang Rp10 miliar tertutup untuk asing, sedangkan yang memiliki modal hingga Rp100 miliar bisa dimiliki hingga 49 persen dan untuk modal Rp100 miliar lebih bisa dikuasai 100 persen. “Jika tidak diubah, maka kita tidak kompetitif,” katanya.

Dia berharap, masuknya investor ke sektor e-commerce ini juga melalui bursa efek melalui penawaran saham perdana (initial public offering/IPO) atau penawaran saham berikutnya (right issue).

Rudiantara juga mengungkapkan pihaknya pada akhir Maret 2016 akan menerapkan regulasi bahwa perusahaan, seperti Facebook, Twitter dan lain-lainnya harus berbentuk Badan Usaha Tetap (BUT). Menurut dia, dengan penetapan ini akan mempermudah penerapan pajak dan melindungi konsumen.

Menkoinfo berharap target e-commerce pada 2020 sebesar 130 miliar dolar AS dapat tercapai.

 

STEVY WIDIA

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY