Kopi dan Roti Indonesia Siap Masuk Pasar Korea Selatan

Indonesia dan Korea Selatan akan meningkatkan kerja sama bidang UKM. (Foto: majalahpeluang/Youngsters.id)

YOUNGSTERS.id - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Indonesia akan menjajaki pasar Korea Selatan lewat produk kopi dan roti. Kerja sama kedua negara ini guna mengembangkan pasar produk UKM di masing-masing negara.

Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga mengatakan langkah ini untuk menindaklanjuti kerja sama Indonesia dan Korea Selatan yang telah ditandatangani di Gedung PBB New York pada 16 Juni 2016.

“Kerja sama itu terkait pelatihan UKM di Indonesia dalam membuat roti dengan standar dan cita rasa Korea. Nantinya, roti tersebut akan diekspor ke Korea. Tentunya, produk-produk lain yang dibutuhkan Korea,” kata Puspayoga dalam keterangan tertulis Kamis (14/7/2016) di Jakarta.

Untuk merambah pasar Negeri Gingseng tersebut, Indonesia akan membuka tiga kafe kopi di negara tersebut. Kafe-kafe ini akan dikelola oleh merupakan tiga kabupaten dan kota di Indonesia yaitu Temanggung, Denpasar, dan Bandung.

“Dalam waktu dekat juga, Korea akan menyiapkan sebuah kafe khusus kopi asal Indonesia. Yaitu Cafe Mangsi dari Denpasar dan Little Bandung. Sedangkan Kabupaten Temanggung masih mempelajari pengusaha atau koperasi mana yang akan dikembangkan. Untuk di Korea, rencana pengembangan usaha kopi akan difokuskan di kawasan Bojeong-Dong Cafe Avenue,” jelas dia.

Walikota Bandung Ridwan Kamil mengatakan, pihaknya akan memasarkan kopi Preanger yang berasal dari Jawa Barat. Menurut dia, masyarakat Korea sangat suka dan hobi meminum kopi, namun sayangnya belum ada kopi dari Indonesia yang masuk ke negara tersebut.

“Kopi Preanger adalah kopi yang ada sejak jaman Belanda dulu, akan kita hidupkan lagi. Kita akan mengenalkan kopi ini ke pasar mancanegara,” kata dia.

Sementara itu, Walikota Temanggung Bambang Sukarno menjelaskan, Temanggung selama ini dikenal sebagai wilayah penghasil pertanian, tembakau srintil terbaik di dunia, dan penghasil kopi Arabika dan Robusta tertinggi kedua di dunia.

“Di Temanggung, ada 103 UKM penghasil kopi. Selain itu, banyak pabrik kayu Sengon untuk pasar Cina dan Eropa, serta pabrik obat dan kain. Investor Korea silakan datang untuk berinvestasi di wilayah kami,” tandas dia.

STEVY WIDIA

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY