Kembangkan Technopreneur, BPPT Jalin Kerjasama dengan Undip

YOUNGSTERS.id - Kerjasama Unidip-BPPT – Sebagai bentuk penerapan mandat Sembilan Science and Techno Park (STP) di beberapa daerah Indonesia,  Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menjalin kerjasama dengan Universitas Diponegoro (UNDIP) Semarang.

“Tujuan dan sasaran program STP adalah menumbuhkembangkan pusat – pusat inovasi, meningkatkan jumlah pengusaha pemula berbasis teknologi melalui layanan inkubator bisnis teknologi. Juga, untuk meningkatkan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang ada menjadi UMKM yang inovatif dan berdaya saing,” kata Unggul Priyanto, Kepala BPPT, setelah penandatangan nota kesepahaman bersama dan perjanjian kerjasama dengan Universitas Diponegoro (UNDIP) Semarang, seperti dilansir dari laman Undip.

Menurut Unggul, pendekatan yang digunakan BPPT dalam pengembangan bisnis teknoprener melalui aspek budaya inovasi dan aspek kelembagaan pusat inovasi. “Budaya inovasi dikembangkan di Perguruan Tinggi, melalui implementasi kurikulum technopreneurship yang nantinya akan menghasilkan mahasiswa kreatif serta menghasilkan riset yang inovatif,” ucap Unggul.

Unggul menekankan yang tidak kalah penting dalam mengembangkan bisnis teknoprener adalah adanya pusat inovasi sebagai suatu oragnisasi yang berfungsi sebagai gateway dari jaringan kemitraan yang akan memberikan jaringan kemitraan yang memberikan jasa layanan terpadu untuk menumbuhkembangkan teknoprener dan bisnis yang inovatif. “Dengan adanya technopreneur ini menyiapkan mahasiswa untuk mampu mengkomersialisasikan produk-produk invensinya di masyarakat dan mampu membekali mahasiswa dalam menghadapi perkembangan pasar global,” kata Unggul.

Disebutkan Unggul, kerjasama tersebut merupakan awal rintisan yang nantinya memang akan terus dikembangkan untuk kemajuan bersama. Pihak Universitas Diponegoro sendiri menyambut baik kerjasama tersebut. “Kerjasama ini merupakan solusi dalam menciptakan lulusan lulusan Undip yang lebih handal dan sejalan dengan target UNDIP yang saat ini menjadi Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum dan untuk menjadi 500 besar Universitas terbaik di Dunia,” ujar Yos Johan Utama, Rektor Universitas Diponegoro.

Menurut Yos, dengan adanya penambahan kurikulum atau pemantapan kurikulum berbasis kewirausahaan, akan memberi nilai lebih bagi mahasiswa menyiapkan lulusan berkelas dunia dalam menghadapi dunia kerja, serta menyiapkan mahasiswa dalam menghadapai Masyarakat Ekonomi ASEAN.

Selain dengan Undip, BPPT melalaui Program STP Puspiptek telah melakukan kerjasama dengan berbagai Perguruan Tinggi untuk menerapkan teknoprener, antara lain Institut Teknologi Indonesia (ITI) Serpong, Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Universitas Sriwijaya (UNSRI) Palembang, Politeknik Pusmanu Pekalongan, STMIK Primakara Denpasar, Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya dan Universitas Dipenogoro yang bekerjasama.

Ke depannya, diharapkan Perguruan Tinggi lainya akan menyusul untuk program STP ini, sehingga melalui program ini ada kemajuan ekonomi nasioanal dan meningkatkan daya saing bangsa.

 

STEVY WIDIA