JMKIA 2016 Hadirkan Karya Rumah Pracetak Tahan gempa

Jambore Mahasiswa Konstruksi Indocement Awards (JMKIA) 2016 digelar di Bogor Jawa Barat, (Foto: Antara/Youngsters.id)

YOUNGSTERS.id - Jambore Mahasiswa Konstruksi Indocement Awards (JMKIA) 2016 digelar di Bogor Jawa Barat. Kegiatan ini memperkenalkan karya mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi dalam merancang dan membuat rumah pracetak yang murah, cepat dan tahan gempa.

“Jambore ini tidak sekedar kompetisi saja, tetapi karya yang dihasikan mahasiswa ini bisa digunakan lebih luas lagi,” kata Prof Tavio, Guru Besar Tekni Sipil ITS selaku tim juri Jambore Mahasiswa Konstruksi Indocement Award 2016 dilansir Antara Kamis (10/11/2016) di Citeureup, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Tavio menjelaskan, peserta Jambore Mahasiswa Konstruksi ditantang untuk merancang rumah pabrikasi berbasis semen berkonsep open frame dimana panel-panel dinding bersifat non-struktural. Para peserta diharapkan dapat mengembangkan kreativitasnya untuk menciptakan rumah pabrikasi yang memperhatikan unsur kekuatan, kekakuan/stabilitas, inovasi, keekonomian, keramahan lingkungan, keawetan serta kemudahan pelaksana.

Hasilnya rumah prapasang memiliki beberapa keunggulan selain telah berstandarisasi, juga terjangkau. Untuk rumah tipe 36 dapat dijual seharga Rp60 juta hingga Rp100 juta.

“Rumah prapasang ini lebih murah kenapa, karena dari sisi pengerjaan lebih cepat, tidak perlu menggunakan alat berat, bisa dipasang sendiri oleh pemilik rumah, tanpa mengupah tukang,” kata Tavio lagi.

Mahasiswa dari Universitas Maranatha, Bandung menampilkan karyanya berupa HASAN TEAM yakni Hunian Asri dan nyaman. Mahasiswa dari Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta, menciptakan Rumah Pabrik Baiti Jannati.

Sementara itu, mahasiswa dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember merancang HUMPAK yakni hunian murah, praktis, aman dan kokoh dengan sistem percetakan yang menggunakan sambungan kering baut mur.

“Keunggulan HUMPAK ini adalah pada jumlah komponen struktural yang dipakai yakni hanya berupa komponen satu kolom dan komponen dua balok,” kata salah satu mahasiswa.

Tavio berharap melalui Jambore diharapkan dapat mendorong agar karya-karya mahasiswa teknik sipil, arsitektur maupun yang bergerak di bidang konstruksi dapat dipublikasikan secara luas, hingga dikenal oleh masyarakat maupun pemangku kepentingan.

“Kami mendorong agar karya mahasiswa dari perguruan tinggi ini dapat dilirik oleh industri, sehingga dapat dikembangkan dan dipasarkan secara luas ke masyarakat,” katanya.

Sementara Marketing Service Develompent PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk, Kelvin Tjendar menyebutkan, rumah pracetak mengadopsi dari program rumah instan sederhana sehat (RISHA) yang dikembangkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

“Kami mendorong karya-karya mahasiswa ini dapat terpublikasi dengan luas, dan menjembatani perguruan tinggi dengan industri untuk mengembangkan perumahan pracetak ini,” katanya.

STEVY WIDIA

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY