IPTEK Faktor Kunci Berwirausaha

Menristekdikti M Nasir saat membuka "Indonesia Innovations and Innovators Expo" (I3E) di Bekasi. (Foto: Istimewa/Youngsters.id)

YOUNGSTERS.id - Ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) menjadi faktor kunci dalam berwirausaha. Dengan mengaplikasikan iptek maka suatu bangsa dapat mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya yang dimiliki secara efektif dan efisien.

Demikian disampaikan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) M Nasir saat membuka “Indonesia Innovations and Innovators Expo” (I3E) 2016 Kamis (17/11/2016) di Bekasi.

“Saat ini Indonesia memiliki pengusaha sebanyak 1,65 persen dari total jumlah penduduk,namun diperkirakan hanya 0,43 persen dari perusahaan yang mereka jalankan yang berbasis teknologi.
Artinya, ekonomi yang digerakkan dari teknologi masih sangat rendah di sini. Apabila dibandingkan dengan Singapura 7 % maka angka kita itu masih jauh tertinggal. Malaysia sudah 5 %, Thailand 4,5 %,” ungkap Nasir.

Menurut Nasir, ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) menjadi faktor kunci dalam berwirausaha. Dengan mengaplikasikan iptek maka suatu bangsa dapat mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya yang dimiliki secara efektif dan efisien, yang pada akhirnya dapat memberikan kontribusi yang sangat signifikan terhadap pertumbuhan perekonomian.

Untuk itu Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) mendorong munculnya perusahaan rintisan atau startup berbasis teknologi untuk membantu mempercepat pertumbuhan ekonomi nasional.

“Saya sudah minta pada Bu Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan untuk bisa membuat regulasi berupa Rencana Induk Riset Nasional (RIRN) 2015-2045. Perkembangan teknologinya harus kita kawal terus melalui RIRN, maka pendampingan dilakukan Kemristekdikti harapannya mereka jadi industri,” kata Nasir.

Melalui kegiatan seperti “Indonesia Innovations and Innovators Expo” (I3E) 2016, menurut dia, Perusahaan Pemula Berbasis Teknologi (PPBT) dapat bermunculan.

“Harapan saya ke depan (PPBT) semakin masif (muncul) dan (I3E) dilakukan di daerah-daerah. Tujuannya agar masyarakat atau penduduk Indonesia merasakan pertumbuhan ekonomi berbasis teknologi karena memberi nilai tambah lebih tinggi,” ujar dia.

Nazir menambahkan, koordinasi antarkementerian/lembaga penting dalam pengembangan inovasi dan teknologi hingga hilirisasi produknya sangat dibutuhkan. Ia mencontohkan perlunya koordinasi antara Kemristekdikti dengan Kementerian Perhubungan dan Kementerian Perindustrian untuk mengembangkan motor listrik, kapal plat datar, pesawat terbang.

STEVY WIDIA

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY