Akan Ada 1,5 miliar Orang Bisa Akses Internet 2020

Akan ada 1,5 miliar orang menggunakan internet tahun 2020. (Foto : Ilustrasi/Youngsters.id)

YOUNGSTERS.id - Sedikitnya 1,5 miliar orang diperkirakan akan mendapatkan akses terhadap Internet pada 202. Demikian disampaikan Sekretaris Jenderal International Telecommunication Union (ITU) Zhao Houlin. Badan khusus PBB ini bertujuan untuk memastikan semua orang mendapat manfaat dari kemajuan teknologi internet.

Menurut ITU, sekitar empat miliar orang di seluruh dunia masih belum terhubung ke Internet. “Dunia ini akan benar-benar berbeda jika mereka semua mendapatkan akses ke Internet,” kata Zhao dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Xinhua baru-baru ini di Tunisia.

Dia mencatat bahwa ITU mendorong negara-negara maju untuk mentransfer teknologi mereka ke dunia berkembang untuk kepentingan penduduk yang tinggal di daerah terpencil dan terbelakang.

Pada 2020, Zhao memperkirakan bahwa teknologi mobile 5G akan digunakan secara luas, sejalan dengan semakin populernya penggunaan beberapa perangkat yang dapat dipakai.

ITU didirikan pada 1865, dan salah satu tujuannya untuk mendirikan sebuah standar universal bagi komunikasi global, kata Zhao, menambahkan bahwa standardisasi memainkan peran utama dalam perekonomian dan masyarakat pada umumnya.

“Lebih dari 95 %dari data pada Internet ditransfer berkat standar-standar yang ditetapkan oleh ITU, termasuk standar pengkodean video,” ucap Zhao
Sidang Standardisasi Telekomunikasi Dunia digelar di Tunisia dan dihadiri lebih dari 1.000 peserta dari sekitar 100 negara tahun ini.

Standardisasi industri telah didominasi oleh beberapa perusahaan-perusahaan besar dari negara-negara maju, sementara saat ini beberapa perusahaan dari negara-negara berkembang juga telah memasuki lapangan, kata Zhao, menambahkan bahwa beberapa perusahaan kecil dan menengah telah menyediakan solusi komunikasi yang dapat diterapkan di seluruh dunia.

Zhao mencontohkan beberapa perusahaan ICT muda dari Tiongkok, seperti Huawei dan ZTE yang telah menambah jangkauan mereka secara global, adalah contoh brilian untuk usaha kecil dan menengah di negara-negara berkembang.

STEVY WIDIA

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY